Wednesday, November 16, 2011

Hujung Minggu Bersama Murabbi

Assalamu’alaikum kepada para pembaca benda alah ni. Maaf jika diri ini membuat kalian ternanti-nanti.(kalau ada la). Alhamdulillah, Allah telah membuka pintu hatiku dan memberi peluang untuk meneruskan perjuangan di jalan blogging ini  setelah hampir 2 BULAN beruzlah dari benda ini. Sepanjang 2 bulan ini, terlalu banyak peristiwa yang berlaku yang mungkin tak sempat ku kongsikan (sebab ada yang aku tak ingat dah).

Kali ini inginku kongsi 1Malaysia  1 pengalaman yang amat bermakna buat diriku. Hampir sebulan aku cuti tanpa suasana tarbiah kadang-kadang menyebabkan diriku hanyut. Mendapat peluang untuk bersama-sama seorang Murabbi pada hujung minggu lepas, tidak akan ku lepaskan. Perjalanan untuk ke sana memang mengujakan. On The Way nak pi sana dah hebat, apatah lagi pengisian kat sana. 

Dalam perjalanan...
Bertolak dari rumah usai solat Jumaat, aku singgah ke sekolah kesayanganku untuk menyelesaikan sedikit urusan yang penting. Setelah lebih 2 jam disana (sedikit la sangat), ku mula bertolak ke tempat destinasi. Berbekalkan sebiji motorsikal dan minyak 5 ringgit, ku mula merempit. Ini kali pertama aku merempit hingga ke Machang. Dan satu perkara lagi, aku TAK INGAT laluan ke tempat yang aku nak tuju. Tawakkal je la. Dalam perjalanan, banyak ragam manusia yang dapat aku perhatikan dan tak perlu aku ceritakan dalam ni. Dan dalam perjalanan, banyak gak lagu-lagu yang sempat ku khatam. Haish, apa nak jadi ni?. Ketika nak sampai je ke destinasi, aku berjumpa dengan senior ku yang ingin ke tempat yang sama. Alhamdulillah, boleh la aku follow dia. Hampir sejam aku merempit, akhirnya aku sampai!

Pengisian...
(Murabbi memberi pengisian dengan penuh kasih sayang)
Walaupun aku menanti-nanti saat ini, namun aku memilih untuk berada agak jauh dengan Murabbi (sebab aku tak bawa buku la). Kali ini kami bertalaqqi buku “Amal Jama’ie” dengan pengarang buku ni. Dialah Murabbi yang ku maksudkan(kenal tak?). Seorang Murabbi yang aku kagumi, walaupun usianya menghampiri 80 tahun, namun masih istiqomah dalam jalan ini. Jarak usianya amat jauh denganku, namun layanannya yang penuh dengan kasih sayang dan diselitkan dengan gurau senda menyebabkan aku merasa dekat dengannnya. Kadang-kadang ada juga rasa bimbang dia akan menyoal ku, tambah-tambah lagi tak bawa buku. Kupasan-kupasannya dikaitkan dengan situasi yang telah berlaku dan yang sedang berlaku. Setelah habis pengisian, aku mendapat pengajaran baru dari beliau sendiri, ketika hendak bersalaman dengannya (tapi tak nak habaq kat sini).

Pulang...
Mendapat khabar yang mengejutkan, tak ada yang nak bermalam di sini, walaupun pada asalnya dirancang untuk bermalam di sini. So? Apa lagi, merempit la aku sekali lagi. Jam menunjukkan pukul 11.00 malam. Agak cuak dah merempit malam-malam ni. Tapi kali ini aku tak keseorangan, Alhamdulillah. Bertemankan seorang sahabat seperjuangan, kami merempit bersama-sama!!!

    Antara rintangan yang dihadapi oleh mereka yang mengikut jalan ini ialah “kekerasan hati kerana lama tidak aktif”. Kekerasan hati yang diakibatkan oleh terlalu lamanya seseorang tidak aktif dalam berdakwah. Rintangan ini tidak muncul sekaligus, akan tetapi secara perlahan-lahan dan beransur-ansur sehingga hampir-hampir tidak dapat disedari oleh orang yang berjalan di atas jalan ini. Akibatnya kemahuannya di jalan ini beransur-ansur lemah, tidak berdaya untuk terus aktif dan berusaha dalam persoalan dakwah, dan pada akhirnya padam dan lenyap dari dirinya. Kehangatan Islam sudah tidak terasakan lagi, pengaruh dakwah sudah tidak masuk hati dan tidak berniat lagi untuk melibatkan diri dengan urusan dakwah serta melaksanakan tugas-tugas jihad pada jalan Allah.

Wa Allahu A’lam.  


4 comments:

fairuspeng said...

sedapnya!!

royak la... nak tahu jugok gapo pengajaran baru tu

Atiq Zaim said...

mesti la be...huhu
nnti kito jupo bule depe, sayo oyak ko abe deh...untuk kite2 aje....

Atie MUsfirah said...

ruginya xdpt bersama2.. :(

Atiq Zaim said...

mmg rugi pn...
pluang jrg2 skali bru jjupo...

 
;